Mitologi Komainu

Komainu

Mitologi Komainu – Sering disebut sebagai singa-anjing, pasangan patung makhluk seperti singa yang menjaga pintu masuk atau honden, atau kuil dalam banyak kuil Shinto Jepang atau disimpan di dalam kuil batin itu sendiri, di mana mereka tidak terlihat oleh publik. Tipe pertama, lahir selama periode Edo, disebut sandō komainu, tipe kedua dan jauh lebih tua jinnai komainu. Mereka kadang-kadang dapat ditemukan juga di kuil-kuil Buddha, tempat tinggal bangsawan atau bahkan rumah-rumah pribadi.

Mitologi Komainu

Komainu sangat menyerupai singa penjaga Cina dan bahkan berasal dari dinasti Tang Cina. Singa penjaga Cina diyakini telah dipengaruhi oleh kulit singa dan penggambaran singa yang diperkenalkan melalui perdagangan baik dari Timur Tengah atau India, negara-negara tempat singa itu ada dan merupakan simbol kekuatan. Selama transportasi sepanjang Silkroad, simbol berubah [rujukan?], Memperoleh tampilan yang khas. Patung singa pertama di India muncul sekitar abad ke-3 SM di atas kolom yang didirikan oleh Raja Ashoka. Tradisi itu kemudian tiba di Cina di mana ia berkembang menjadi singa penjaga yang kemudian diekspor ke Korea, Jepang, dan Okinawa.

Selama periode Nara (710-794), seperti di seluruh Asia, pasangan selalu terdiri dari dua singa. Hanya digunakan di dalam ruangan sampai abad ke-14, sebagian besar terbuat dari kayu. Selama periode Heian (794–1185), misalnya, pasangan kayu atau logam digunakan sebagai pemberat dan pemberhentian pintu, sementara di Istana Kekaisaran mereka digunakan untuk mendukung layar atau layar lipat.

Baca Juga :
loch ness
cyclops
dryad

Selama periode Heian awal di abad kesembilan, tradisi berubah dan kedua patung mulai berbeda dan disebut berbeda. Seseorang membuka mulutnya dan disebut shishi karena, seperti sebelumnya, menyerupai binatang itu. Yang lain memiliki mulut tertutup, tampak agak seperti anjing, disebut komainu, atau “anjing Goguryeo”, dan kadang-kadang memiliki satu tanduk di kepalanya. Berangsur-angsur hewan-hewan itu kembali menjadi identik, tetapi untuk mulut mereka, dan akhirnya disebut keduanya komainu.

Di mana-mana seperti sekarang di kuil, Komainu telah digunakan di luar rumah hanya sejak abad ke-14. Di Asia, singa secara populer diyakini memiliki kekuatan untuk mengusir kejahatan, dan untuk alasan ini ia biasanya digunakan untuk menjaga pintu dan gerbang. Di Jepang, akhirnya dipasang di pintu masuk kuil dan kuil di sebelah singa-anjing. Sebagai perlindungan terhadap paparan cuaca hujan Jepang, komainu mulai diukir di atas batu.

Shīsā, hewan batu yang di Okinawa menjaga gerbang atau atap rumah, adalah kerabat dekat shishi dan komainu, objek yang asal, fungsi, dan makna simbolis yang mereka bagikan. Nama mereka sendiri adalah varian regional lama dari shishi-san.

Mulai dari periode Edo (1603-1868) hewan lain telah digunakan sebagai pengganti singa atau anjing, antara lain babi hutan, harimau, naga dan rubah.

Related posts